Praktik Keperawatan Mandiri Bisa Lebih Berkembang di Indonesia

Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) mendorong para perawat meningkatkan daya saing dalam menyongsong era Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). Salah satu upaya yang didorong ialah pengelolaan praktik keperawatan mandiri. Namun, upaya ini belum banyak dijalankan para perawat di Indonesia.

Perintis klinik keperawatan mandiri “Green Care”, Yanti Budiyanti, S.Kp., Ners., saat menjadi narasumber pada “Seminar Nasional Keperawatan 2016: Praktik Keperawatan Mandiri Sebagai Basis dalam Menghadapi MEA”, yang digelar Fakultas Keperawatan Unpad di Auditorium Rumah Sakit Pendidikan Unpad, Jalan Eijkman No. 38, Bandung, Sabtu (3/12). 

Yanti Budiyanti, S.Kp., Ners., selaku perintis klinik keperawatan mandiri “Green Care” mengatakan, lemahnya peningkatan pembukaan praktik perawat mandiri didasarkan pada belum beraninya perawat dalam membuka praktik mandiri. Selain itu, pemahaman tentang prosedur dan aspek legal dalam membuka praktik keperawatan mandiri.

“Tidak ada perawat yang memulai membuka praktik mandiri. Kalau tidak ada yang memulai, bagaimana perawat lain akan termotivasi,” ujar Yanti saat menjadi pembicara “Seminar Nasional Keperawatan 2016: Praktik Keperawatan Mandiri Sebagai Basis dalam Menghadapi MEA”, yang digelar Fakultas Keperawatan Unpad di Auditorium Rumah Sakit Pendidikan Unpad, Jalan Eijkman No. 38, Bandung, Sabtu (3/12).

Padahal praktik keperawatan mandiri telah dilindungi Undang-undang, yaitu UU No. 38 Tahun 2014. Dalam UU tersebut disebutkan praktik keperawatan adalah pelayanan yang diselenggarakan perawat dalam bentuk asuhan keperawatan, dimana asuhan keperawatan merupakan rangkaian interaksi perawat dengan klien dan lingkungannya untuk mencapai tujuan pemenuhan kebutuhan dan kemandirian klien dalam merawat dirinya.

Yanti mengatakan, sektor perawat setidaknya mengisi sekitar 75% dari total profesi kesehatan Indonesia. Setiap tahun, sekitar 250.000 tenaga perawat dihasilkan dari 770 institusi pendidikan perawat. Meski memiliki jumlah banyak, sebaran tenaga perawat ini tidak merata.

Berdasarkan pantauannya, sebagian besar tenaga perawat bekerja di Rumah Sakit dan di lingkup pendidikan. Hanya sedikit yang bekerja di Puskesmas, Klinik, maupun membuka Klinik Mandiri. Selain itu, banyak perawat yang masih bertahan bekerja pada praktik medis ketimbang di sektor keperawatan mandiri.

“Seharusnya perawat punya solusi bahwa mereka bisa praktik tanpa harus bergesekan dengan sektor lain,” kata Yanti.

Walaupun berisiko karena keperawatan mandiri akan langsung berhubungan dengan profesi dan nyawa pasien, banyak kewenangan yang bisa dilakukan seorang perawat. Yanti mengatakan, dalam praktik keperawatan mandiri, perawat bertanggung jawab penuh bukan hanya dalam menolong pasien, tetapi juga pengelolaan administratif.

Lebih lanjut ia menilai, banyak kewenangan yang bisa dilakukan perawat selama masih berada dalam koridor. Dalam pelaksanaannya, guna memberikan jaminan pelayanan bermutu dan aman praktik mandiri selain dikawal UU, juga dikawal kode etik, standar profesi, standar praktik.

Sebagai perawat yang sudah 15 tahun terjun di sektor keperawatan mandiri, Yanti mengatakan, saat ini ada kemudahan untuk mendapatkan izin praktik keperawatan mandiri dibandingkan beberapa tahun ke belakang.

Dengan demikian persyaratan yang dibutuhkan untuk membuka praktik izin keperawatan terdiri dari ada Syarat Izin Praktik Perawat (SIPP), ada tempat dan ruang periksa, serta ada visi misi, ruang lingkup praktik, hingga target yang dikejar.

Yanti menambahkan, kebutuhan praktik keperawatan mandiri terdiri dari berbagai aspek, antara lain praktik komplementer, home care, wound care, skin care, pediatric care, paliatif care, intensive care, keperawatan jiwa, maternitas, dan emergency care.

Sementara itu, Dosen Fkep Unpad yang juga pemilik CV Rifa Cooperation, H. Iyus Yosep, S.Kp., M.Si., M.Sc., mengatakan, tenaga perawat juga bisa berkecimpung di dunia bisnis. Ini bertujuan agar tenaga perawat bisa lebih sejahtera.

Iyus berpendapat, seluruh sektor yang menjadi media pembelajaran keperawatan bisa menjadi ladang bisnis. Perawat juga bisa menjadi penyalur barang kebutuhan pasien saat dirawat. Ini akan jauh lebih efektif dan efisien, ketimbang harus mendapatkannya di toko-toko di luar kawasan Rumah Sakit.

“Perawat tidak bisa berdiri sebagai pekerja saja. Kita perlu berdiri di kaki lain juga. Kalau perawat kreatif, ia akan jauh lebih sejahtera,” pungkas Iyus.

Selain Yanti dan Iyus, seminar yang dibuka oleh Dekan Fkep Unpad, Kusman Ibrahim, S.Kp., M.NS., PhD, ini juga menghadirkan 5 pembicara lainnya dari kalangan akademisi, PPNI, dan pegiat praktik keperawatan mandiri. Acara diikuti oleh 535 peserta dari seluruh Indonesia.*

Kontak

Jl. Islamic Raya Kompleks Islamic Village Kelapa Dua, Tangerang 15810, Indonesia

Telp: +62 21 5462852
WA: +62 877 8510 7912
Email: sekretariat@akperisvill.ac.id

Newsletter

Masukkan email address Anda dan kami akan mengirim informasi lebih lanjut

© Copyright 2018 Akademi Keperawatan Islamic Village

Search